Sunday, November 20, 2016

PENILAIAN DALAM PEMBELAJARAN TERPADU

LAPORAN DISKUSI
MATA KULIAH
PEMBELAJARAN TERPADU DI  SD

KELOMPOK : 5 (LIMA)
1.            SUHENDI
2.            IMAN PERMANA
3.            NURDIN
4.            MOHAMAD ADE SATRIANA








UNIVERSITAS TERBUKA
POKJAR LEUWILIANG UPBJJ BOGOR
2015
KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT karena hanya dengan limpahan rahmat, taufik dan hidayah-Nyalah penulis dapat menyelesaikan makalah ini. Dalam penulisan makalah ini kami membahas materi sebanyak dua modul, yakni “Modul 5 Kb. 1-2”
          Makalah ini dibuat dalam rangka memperdalam pemahaman mata kuliah Pembelajaran Terpadu di Sekolah Dasar yang sangat diperlukan dalam materi perkuliahan demi mendapatkan pemahaman yang maksimal dalam melakukan kegiatannya dan sekaligus melakukan apa yang menjadi tugas mahasiswa. Penulis menyadari bahwa kami tidak dapat menyusun makalah ini tanpa adanya bantuan, bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak.
          Dalam pembuatan makalah ini penulis menyadari masih banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu penulis dengan senang hati menerima saran maupun kritik yang sifatnya membangun untuk perbaikan selanjutnya.
          Akhir kata kami sebagai penulis mengucapkan banyak-banyak terimakasih dan  memohon maaf  apabila ada kekurangaan dalam pembuatan makalah ini, semoga makalah yang telah kami buat dapat bermanfaat bagi semua pembaca.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.
Bogor, Oktober   2015
Penyusun
BAB I
PENDAHULUAN

1.        LATAR BELAKANG
              Pembelajaran terpadu sebagai suatu konsep merupakan pendekatan pembelajaran yang melibatakan beberapa mata pelajaran untuk memberikan pengalaman belajar yang bermakna bagi anak. Pembelajaran terpadu diyakini sebagai penekatan yang berorientasi pada praktek pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan anak. Pembelajaran terpadu secara efektif akan membantu menciptakan kesempatan yang luas bagi siswa untuk melihat dan membangun konsep-konsep yang sailing berkaitan. Dengan demikian, pembelajaran terpadu memberikan kesempatan kepada siswa untuk memahami masalah yang kompleks yang ada dilingkungan sekitarnya dengan pandangan yang utuh. Dengan pembelajaran terpadu ini siswa diharapkan mampu memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi, mengumpulkan, menilai, dan menggunakan informasi yang ada disekitarnya secara bermakna. 
Pembelajaran terpadu dilaksanakan dengan bertitik tolak dari suatu topik atau tema yang dipilih dan dikembangkan guru bersama anak, dengan cara mempelajari dan menjelajahi konsep-konsep dari tema tersebut. Disamping itu pembelajaran terpadu didasari pada pendekatan inkuiri yang melibatkan anak dalam perencanaan, eksplorasi, dan tukar menukar ide, serta anak didorong untuk bekerjasama dalam kelompok dan didorong untuk merefleksikan kegiatan belajarnya sehingga mereka dapat memperbaiki secara mandiri.
Sementara itu menurut Joni R pembelajaran terpadu merupakan suatu pendekatan pembelajaran yang mengaitkan dua konsep atau lebih yang relevan dari suatu rumpun mata pelajaran (intra) atau beberapa konsep yang relevan dari sejumlah mata pelajaran (antar) (Joni, 1996:25). Dalam hal ini pengkaitan beberapa konsep itu haruslah yang relevan dan tidak dapat dipaksakan atau sekedar dikaitkan. Artinya pengkaitan itu harus mempertimbangkan berbagai hal seperti kebutuhan siswa, menarik minat siswa, disesuaikan dengan kurikulum dan berfungsi untuk mengefektifkan kegiatan pembelajaran, sehingga siswa memperoleh pengetahuan baru dan mendapatkan kesempatan untuk menerapkan pengetahuan yang baru diperolehnya itu dalam berbagai situasi baru yang semakin kaya ragamnya sesuai dengan prinsip belajar yang bermakna.
Pembelajaran dengan menggunakan pendekatan terpadu ini diharapkan akan dapat memperbaiki kualitas pendidikan dasar, terutama untuk mencegah gejala penjejalan kurikulum dalam proses pembelajaran di sekolah. Dampak negatif dari penjejalan kurikulum akan berakibat buruk terhadap perkembangan anak. Hal tersebut terlihat dengan dituntutnya anak untuk mengerjakan berbagai tugas yang melebihi kapasitas dan kebutuhan mereka. Mereka kurang mendapat kesempatan untuk belajar, untuk membaca dan sebagainya. Disamping itu mereka akan kehilangan pengalaman pembelajaran alamiah langsung, pengalaman sensorik dari dunia mereka yang akan membentuk dasar kemampuan pembelajaran abstrak (Prabowo, 2000:3).
 Ide Pokok Permasalahan
Pada makalah ini akan beberapa masalah terkait dengan :
1.      Bagaimana penilaian dalam pembelajaran terpadu ?
2.      Apa bentuk penilaian dalam pembelajaran terpadu?
3.      Bagaimana prosedur penilaian dalam pembelajaran terpadu ?

3. Tujuan
Adapun tujuan penulisan makalah ini :
1.      Diajukan sebagai tugas mata kuliah Pembelajaran Terpadu di SD.
2.      Pembaca diharapkan memiliki gambaran,  pengetahuan dan wawasan terkait dengan bagaimana penilaian, dan prosedur penilaian dalam pembelajaran terpadu.


BAB II
PEMBAHASAN

MODUL 5 : PENILAIAN DALAM PEMBELAJARAN TERPADU

KB.1. KONSEP, PRINSIP, DAN SASARAN PENILAIAN DALAM PEMBELAJARAN  TERPADU    

A.. KONSEP PENILAIAN
     Sampai saat ini sistem penilaian disekolah umumnya menggunakan teknik tes. Penilaian dengan menggunakan teknik ini disebut penilaian konvensional. Teknik tes ini tidak selengkapnya dapat menggambarkan kemajuan belajar siswa secara menyeluruh, sebab laporan itu berupa angka-angka atau huruf-huruf dan gambaran maknanya sangat abstrak. Untuk melengkapi gambaran kemajuan belajar siswa, guru dapat menggunakan teknik lain yang sudah kita kenal sebagai teknik nontes. Penilaian dengan teknik nontes ini kita sebut penilaian alternatif. Penilaian alternatif di pakai sebagai  penunjang dalam memberikan gambaran dan kemajuan belajar siswa secara menyeluruh.
     Penilaian dalam pembelajaran terpadu merupakan program penilaian yang dilakukan secara berkesinambungan untuk keberhasilan pembelajaran yang telah dilakukan. Secara umum, tujuan penilaian adalah (1) untuk menilai pembelajaran di kelas; (2) untuk meningkatkan pembelajaran dan kualitas belajar siswa dan bukan sekedar menentukan skor, oleh karena itu, penilaian merupakan suatu strategi pengumpulan dan penganalisisan informasi yang digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan berkaitan dengan semua aspek pembelajaran (Morrow, 1990).

B.    PRINSIP-PRINSIP PENILAIAN PEMBELAJARAN TERPADU
Dalam melaksanakan penilaian pembelajaran terpadu, guru perlu memperhatikan prinsip-prinsip penilaian. Penilaian harus dilakukan dengan sistematis baik melalui pengamatan, perekaman, maupun analisis. Untuk memperoleh hasil penilaian yang akurat, kegiatan penilaian hendaknya didasarkan pada prinsip integral atau komprehensif, prinsip kesinambungan, dan prinsip objektif.
1.    Prinsip integral atau komprehensif yakni penilaian pengajaran yang dilakukan secara menyeluruh utuh, yang didalamnya menyangkut masalah perilaku, sikap dan kreativitas. Dengan demikian, penilaian pun dilakukan dalam lingkup aspek kognitif, psikomotor dan aspek emosi.
2.    Prinsip berkesinambungan yakni penilaian yang dilakukan secara berencana, terus menerus dan bertahap untuk memperoleh gambaran tentang perkembangan tingkah laku siswa sebagai hasil dari kegiatan belajar. Untuk memenuhi prinsip ini, kegiatan penilaian harus sudah direncakan bersamaan dengan kegiatan penyusunan program semester dan dilaksanakan sesuai dengan program yang telah disusun.
3.    Prinsip objektif yakni penilaian pengajaran yang dilakukan dengan menggunakan alat ukur yang handal dan dilaksanakan secara objektif sehingga dapat menggambarkan dengan tepat kemampuan yang diukur. Untuk memenuhi prinsip ini, kegiatan penilaian harus dilaksanakan secara objektif dengan menggunakan alat ukur yang tepat.
     Selain ketiga prinsip diatas, Mathews (1989) mengemukakan prinsip-prinsip penilaian pembelajaran terpadu sebagai berikut.
1.    Penilaian hendaknya berbasis unjuk kerja siswa sehingga selain memanfaatkan penilain produk, penilaian terhadap proses perlu mendapat perhatian yang lebih besar.
2.    Pada setiap langkah penilaian hendaknya siswa dilibatkan.
3.    Penilaian hendaknya, memberikan perhatian pula pada refleksi diri siswa (self reflection).
4.    Penilaian alternatif (portofolio, catatan anecdotal, unjuk kerja, jurnal, dan lainnya) hendaknya lebih dimanfaatkan karena kompleksnya yang harus dinilai.
5.    Umpan balik hendaknya dimanfaatkan sebesar-besarnya untuk pengembangan anak baik secara individual maupun social.
6.    Dengan demikian, penialain pembelajran terpadu hendaknya menggunakan Penialain Acuan Patokan (PAP) dengan tetap memanfaatkan Penialain Acuan Normatif (PAN).
7.    Penialain pembelajaran terpadu perlu memberiakan perhatian yang cukup banyak pada penilaian nurturant effects atau dampak pengiring seperti kemampuan kerja sama, tenggang rasa, saling tergantung, disamping keterpaduan persepsi siswa.
8.    Penialain pembelajaran terpadu hendaknya dilakukan dalam proses yang terus menerus (ongoing proses), bukan kegiatan penialain yang dilakukan diawal atau diakhir program pembelajaran siswa.
9.    Penilaain juga harus bersifat multidimensional, komprehensif, dan sistematis. 
Penilaian pembelajaran terpadu sebagaimana dikemukakan diatas mencakup penilain terhadap proses dan produk dengan sasaran peserta didik dan guru berkaitan dengan program pengajarannya. Penilaian ini harus dilakukan secara informal, rasional, dan tidak rancu sebagaimana dikemukakan Mathews (1989) berikut ini.
1.    Penilain Proses
Sasaran yang dinilai dalam penilaian proses adalah tingkat efektivitas kegitan belajar mengajar dalam rangka pencapaian tujuan pengajaran. Penilaian proses merupakan upaya mengumpulkan informasi tantang kemajuan belajar siswa yang selanjutnya digunakan untuk keperluan perbaiakan pelaksanaan kegiatan belajar mengajar. Penilaian proses dari:

a.    Penilaain terhadap siswa
      Penilaian terhadap siswa sebagai pelajar mencakup penilaian yang berkaitan dengan:
1)   Perkembangan konseptual anak;
2)   Tingkat kemampuan menghadapi tantangan;
3)   Interaksi siswa dengan siswa lainnya;
4)   Kemampuan anak berkomunikasi;
5)   Karasionalan argumen/alasan;
6)   Kerjasama dan kekompakan serta produktivitas kegiatan kelompok;
7)   Partisipasi siswa dalam diskusi kelompok
8)   Penggunaan bahasa dengan baik;

b.    Penilain terhadap guru
Penilaian terhadap guru mencakup hal-hal yang berkaitan dengan:
1)   Proses pembelajaran:
2)   Pendekatan dan metode yang digunakan:
3)   Materi pembelajaran yang mencakup: pemilihan tama, topik dan unit:
4)   Kelengkapan pembelajaran yang disesuaikan guru.
2.    Penilaian terhadap produk kegiatan
Sasaran yang dinilai dalam penilaian hasil belajar adalah tingkat penguasaan peserata didik tentang apa yang telah dipelajarinya. Penilaian hasil belajar merupakan upaya mengumpulkan informasi untuk mengetahui seberapa jauh pengetahuan dan kemampuan yang telah dikuasai siswa pada setiap akhir pembelajaran. Penilaian terhadap produk meliputi:
a.    Penilaian terhadap siswa dilakukan melalui pengamatan terhadap hasil belajar anak yang tergambarkan melalui:
1)   Kemampuan menulis laporan:
2)   Kemampuan menyatakan gagasan dalam bentuk gambar, diagram, grafik dan symbol lainnya:
3)   Rekaman, video dan kaset hasil unjuk kerja siswa.
b.    Penilaian terhadap guru dilakukan berdasarkan hasil:
1)   Daftar cek yang dilakukan oleh rekan guru lainnya terhadap strategi dan pengelolaan belajar mengajar yang telah dilakukan:
2)   Masukan dari anak, orang tua dan rekan guru lainnya berkaitan dengan strategi dan proses belajar mengajar yang telah dilakukan.
Berkaitan dengan paparan diatas, penilaian yang dilakukan hendaknya valid mendidik, berorientasi pada kompetensi, adil dan objektif, terbuka dan berkesinambung-an sebagaimana disarankan dalam Penilaian Berbasis Kelas (PBK). Kuswari (2004) mengemukakan bahwa PBK merupakan suatu penilaian berdasarkan suatu pengumpulan, pelaporan dan pengunaan informasi tantang hasil belajar siswa yang diperoleh melalui pengukuran dengan menerapkan prinsip-prinsip penilaian, pelaksanaan berkelanjutan, bukti otentik, akurat dan konsisten sebagai akuntabilitas publik. PBK secara umum bertujuan untuk memberikan penghargaan terhadap pencapaian belajar siswa dan memperbaiki program dan kegiatan pembelajaran. Sedangkan secara khusus, PBK bertujuan untuk memberikan (1) informasi tentang kemajuan belajar siswa, (2) informasi yang dapat digunakan untuk membina kemajuan belajar lebih lanjut, (3) motivasi belajar siswa dan melakukan pemberian bimbingan yang lebih tepat.
Fungsi PBK bagi siswa dan guru adalah untuk membantu siswa, (1) dalam mewujudkan dirinya dengan mengubah atau mengembangkan perilakunya kearah yang lebih baik dan maju, (2) siswa mendapat kepuasan atas apa yang dikerjakannya, (3) membantu guru untuk menetapkan apakah metode mengajar yang digunakan telah memadai atau tidak dan (4) membantu guru membuat pertimbangan dan keputusan administrasi.
Penilaian yang dilakukan dalam pembelajaran terpadu diharapkan dapat mengidentifikasi pencapaian kompetensi dan hasil belajar yang harus dikuasai anak secara seimbang dalam ketiga ranah yakni kognitif, afektif, dan psikomotor dengan menggunakan berbagai bentuk model alat penilaian yang tepat.

C.    BENTUK ALAT PENILAIAN DALAM PEMBELAJARAN TERPADU
1.        Bentuk Penilaian Alternatif
Seperti halnya penyelenggaraan penilaian yang lazim dilaksanakan maka perlu dirancang instrument penilaian yang mencakup 2 tipe utama yaitu tes dan non tes. Teknik bentuk alternatif penilaian dengan tes ada dua jenis yaitu tes essay dan tes objektif yaitu sebagai berikut:
a.    Tes essay
Pada bentuk tes essay menghendaki jawaban secara terurai tentang suatu masalah. Jawaban menitikberatkan pada ingatan, daya pengenalan kembali dan kelogisan test. Dalam hal ini tes dituntut memiliki kecakapan dan keterampilan dalam memilih kata-kata yang tepat untuk dituangkannya kedalam uraian.
Tes yang tingkat penguasaan bahasan dan materi ilmunya rendah, akan memberikan jawaban yang kurang memuaskan, dalam arti jawabannya singkat dan jalan fikirannya sukar dipahami. Sebaliknya bagi tes yang terampil dan pandai memilih kata-kata akan memberikan yang jauh lebih baik dan relative memuaskan, apalagi didasari oleh penguasaan materi ilmu yang baik. Walaupun tes itu lebih baik dari pada temannya kaerna kepandaiannya memilih kata.
Pada dasarnya ada 2 macam bentuk pertanyaan essay yaitu  essay bebas dan essay terbatas.
b.    Tes Objektif
Tes objektif terdiri dari dari benar salah, pilihan gada dan menjodohkan.
      Adapun bentuk alternatif dengan teknik nontes yang akan dibahas pada bagian ini meliputi:
a.    Catatan sekolah
     Catatan sekolah merupakan laporan tentang kemajuan belajar siswa berupa deskripsi tentang aspek-aspek yang dialami siswa berkaitan dengan mata pelajaran disekolah.
b.    Cuplikan kerja
     Penilaian yang dilakukan dengan melihat siswa melakukan tugas/proses atau produk yang dibuat siswa untuk selanjutnya melihat dan menilai proses dan produk tersebut untuk menentukan tingkat pengetahuan atau skill mereka merupakan penilaian performance (penilaian kinerja). Produk yang merupakan cuplikan kerja siswa merupakan unjuk kerja kegiatan yang dihasilkan siswa berkaitan dengan pengetahuan dan keterampilan yang sedang dipelajari.
c.    Portofolio
     Portofolio menilai kemajuan siswa pada suatu periode yang didasarkan pada berbagai tugas (jurnal, kaset, karya seni, dan produk atau kreasi lain) yang memungkinkan mengarahkan siswa pada penunjukan pemahaman tentang suatu konsep. Portofolio merupakan berkas bukti-bukti yang disusun untuk mendapatkan akreditasi perolehan belajar melalui pengalaman. Dalam format penilaian portofolio dideskripsikan tentang metode, pemenuhan kriteria, dan keputusan (diterima, ditolak, bersyarat dengan tambahan). Untuk ini lampiran berkas bukti-bukti untuk kerja siswa harus diperhatikan. Portofolio bersifat terbuka bagi siswa sehingga siswa dapat menilai diri sendiri (self evaluation) dan juga bias memberi informasi tambahan untuk menilai kompetensi siswa.
d.   Wawancara
     Wawancara adalah teknik penilaian lisan yang digunakan untuk memperoleh jawaban dari siswa tentang Sesuatu yang telah dipelajari. Penilaian dengan wawancara ini dapat dipakai sebagai penunjang atau pelengkap jika dengan penilaian yang lain belum didapatkan gambaran yang jelas tentang siswa. Wawancara ini dapat dilakukan secara individual ataupun kelompok. Yang perlu diperhatikan pada saat wawancara adalah memberikan rasa aman kepada siswa sehingga mereka mampu mengungkapkan kepada guru secara nyaman dan tidak terpaksa.
e.    Observasi
     Observasi adalah teknik penilaian alternative yang dilakukan dengan cara melakukan pengamatan secara teliti serta mencatat secara sistematis tentang sesuatu yang terjadi dikelas berkaitan dengan materi yang ditargetkan guru. Observasi ini harus selalu diusahakan dalam situasi yang alami agar mendapatkan data yang sebenarnya. Observasi bertujuan mengungkapkan perilaku nonverbal dan terfokus pada aspek-aspek terkait. Prosedur penilaian dengan observasi harus memperhatikan, (1) spesifikasi tingkah laku yang akan dinilai, (2) konteks dan metode yang akan digunakan, dan (3) alat penyimpan hasil yang digunakan.
f.     Jurnal
     Jurnal merupakan catatan harian siswa yang menggambarkan kegiatan siswa setiap hari. Jurnal ini dapat berisikan hal-hal yang dilakukan siswa didalam kelas maupun di luar jam sekolah. Selain itu dapat juga dipakai oleh guru untuk memberi pertimbangan, motivasi, dan penguatan kepada siswa.
g.    Rubrik
     Hal ini dilakukan misalnya dengan jalan guru bersama siswa menyusun kriteria penilaian tentang laporan pekerjaan anak. Dengan melibatkan anak dalam kegiatan pembelajaran dan penilaian diharapakan anak mengetahui perkembangannya dan hal itu dimanfaatkan untuk meningkatakan proses belajar-mengajar.
h.    Catatan Anekdotal (file Card)
     Catatan anekdotal merupakan catatan pengamatan informasi yang menggambarkan perkembangan bahasa maupun perkembangan sosial, kebutuhan, kelebihan, kekurangan, kemajuan, gaya belajar, keterampilan, dan strategi yang digunakan peserta didik atau yang berkaitan dengan hal apa saja yang tampak bermakna ketika dilakukan pengamatan. Catatan ini berisi komentar singkatnyang spesifik mengenai sesuatu yang dikerjakan dan yang perlu dikerjakan siswa yang didokumentasikan secara terus-menerus sehingga menggambarakan kemampuan berbahasa anak secara luas. Aktivitas anak yang memperagakan kemampuan dan perkembangan diri anak dicatat pada kartu (setiap anak satu kartu). Catatan tersebut mencakup juga kelebihan, kekurangan, dan kemajuan-kemajuan yang dicapai siswa.
       Sebelum guru melakukan penilaian dengan menggunakan bentuk penilaian tertentu sebagaimana diuraikan diatas, sebaiknya diketahui terlebih dahulu kriteria penilaian yang baik yakni:
a.    Sesuainya tugas penilaian dengan masalah yang akan dilihat (kognitif, afektif, dan psikomotor);
b.    Sesuainya tugas penilaian dengan tujuan pengajarannya;
c.    Kemampuan tugas penilaian memberikan kesempatan kepada siswa untuk menunjukan kemampuan dan kemajuan siswa;
d.   Tugas penilaian bersifat menarik, menantang dan bermanfaat.
   Penilaian juga perlu dilakukan secara otentik terhadap keseluruhan kompetensi yang telah dipelajari siswa melalui kegiatan pembelajaran. Sebagaimana dikemukakan diatas, ditinjau dari dimensi kompetensi yang ingin dicapai, ranah yang perlu dinilai meliputi ranah kognitif, afektif, dan psikomotor (kognisi, sikap, dan keterampilan). Oleh karena itu, dalam penilaian pembelajaran terpadu, penilaian berkaitan dengan ketiga ranah tersebut, antara lain:
a)    Ranah kognitif
 Tingkat kemampuan kognitif dapat diukur atas dasar tingkatnya. Mulai dari tingkat yang sederhana sampai kepada tingkat yang tinggi atau sukar, yang terdiri dari enam tingkatan sebagai berikut:
a.    Ingatan (K1)
     Pada tingkat ini pengukuran dan penilaian baru berkisar hanya pada pengetahuan saja. Artinya baru sampai pada tingkat mengingat kan hal-hal yang sedang dipelajari siswa. Ingatan adalah kemampuan seseorang untuk mengenal kembali tentang nama, istilah, ide, gejala, rumurs-rumus dan sebagainya .
b.    Pemahaman (K2)
     Pada tingkat ini penilaian dan pengukuran berkisar pada sampai manakah siswa telah memahami materi. Pemahaman merupakan jenjang kemampuan proses berfikir dimana dituntut untuk memahami yang berarti mengetahui tentang sesuatu hal serta dapat melihatnya dari berbagai segi. Misalnya kemampuan menguraikan sesuatu rumusan kedalam kalimat atau uraian yang verbal, dapat menerangkan atau memperluas arti dari suatu istilah
c.    Penerapan (K3)
     Pada tingkat ini pengukuran dan penilaian akan kemampuan penerapan. Pada tingkat ini siswa seharusnya dapat menggunakan hal-hal yang dipelajari untuk situasi baru atau situasi lain pada waktu berlangsung situasi belajar mengajar.
     Penerapan (aplikasi) adalah proses berfikir yang setingkat lebih tinggi dari pemahaman. Dalam aplikasi seseorang diharapkan mampu memilih menggunakan dan menerapkan dengan tetap sesuatu teori, hukum, metode, jika dihadapkan dengan situasi baru. Misalnya kemampuan untuk meramalkan pengaruh yang akan terjadi, jika diadakan suatu perubahan pada satu atau meramalkan terjadinya bahaya erosi dan banjir akibat dari penebangan pohon secara besar – besaran pada hutan yang ada.
d.   Analisis (K4)
     Pada tingkat ini pengukuran dan penilaian kita akan menganalisis. Pada tingkat ini siswa seharusnya telah dapat memecahkan hal-hal yang telah dipelajari menjadi bagian-bagian yang lebih kecil untuk memudahkan mempelajarinya dan menguasainya. Jenjang kemampuan berfikir berikutnya yang setingkat lebih tinggi dari aplikasi adalah analisis, yaitu suatu kemampuan untuk menguraikan sesuatu bahan atau diantara bagian atau factor yang satu dengan bagian atau faktor yang lainnya.
e.    Sintesis (K5)
     Pada tingkat ini siswa telah sampai pada kemajuan menghubungkan bagian-bagian hal-hal yang telah dipelajari dan untuk selanjutnya dapat merumuskan atau membentuk sesuatu yang baru.
     Sintesis ialah sesuatu kemampuan berfikir yang merupakan kebalikan dari proses analisis yaitu suatu proses yang memadukan bagian-bagian atau unsur-unsur secara logis sehingga menjelma menjadi suatu pola struktur atau bentuk baru.
f.     Evaluasi (K6)
     Pada tingkat ini siswa telah mampu menilai sesuatu untuk tujuan-tujuan tertentu. Evaluasi adalah jenjang yang tinggi dalam bentuk domain kognitif Taksonomi Bloom. Evaluasi merupakan kemampuan seseorang untuk dapat memberikan pertimbangan terhadap suatu situasi, nilai-nilai, ide-ide, pemecahan, atau metode tertentu berdasarkan suatu patokan atau kriteria.
     Misalnya jika seseorang dihadapkan kepada beberapa pilihan ia akan mampu memilih atau pilihan terbaik sesuai dengan patokan atau perkiraan yang ada. Patokan atau perkiraan tersebut tersebut ditinjau dari berbagai segi seperti ketepatgunaan, ketepatan waktu, dampak pengaruh sampingan dan sebagainya.

b)   Ranah Afektif
  Untuk mengukur kemampuan afektif pun melalui tingkat-tingkat dari yang sederhana atau rendah sampai pada tingkat atas atau tinggi adalah sebagai berikut :
1.    Pada tingkat pertama pengukuran berkisar baru pada kemampuan cara siswa menerima sesuatu. Yang diukur baru hanya terhadap sikap menerimanya, apakah siswa mau menerima yang diajarkan kepadanya.
2.    Pada tingkat yang kedua pengukuran pada kemampuan penanggapan siswa. Artinya pada tingkat ini yang diukur adalah kemampuan siswa didalam berpartisipasi secara aktif atas dasar minat yang dimilikinya terhadap sesuatu yang diajarkan.
3.    Pada tingkat ketiga pengukuran pada kemampuan siswa dalam menghargakan susuatu. Artinya mengukur sampai dimanakah siswa telah dapat menghargakan sesuatu. Dan hal ini akan dinyatakan dengan tingkah laku siswa terhadapnya.
4.    Tingkat keempat pengukuran pada kemampuan mengorganisasi. Yang diukur ialah kemampuan siswa didalam membandingkan, menghubungkan dan mengsintesa nilai-nilai atas dasar tanggung jawabnya.
5.    Tingkat kelima pengukuran pada sifat-sifat siswa. Pada tingkat ini yang diukur ialah sifat-sifat siswa terkendali terhadap sesuatu. Dan ini akan dinyataka didalam sikap hidup siswa.

c)    Ranah Psikomotor
Untuk mengukur kemampuan gerak pun akan melalui tingkat-tingkat yang dimulai dari tingkat yang sederhana sampai pada tingkat yang tinggi. Dan tingkat tersebut terdiri dari lima tingkatan sebagai berikut :
1.    Pada tingkat pertama kemampuan yang diukur hanya berkisar pada kemampuan meniru gerak. Jadi apakah gerakan yang dibuatnya telah dapat dilaksanakan dengan prinsip gerak yang diajarkan.
2.    Tingkat kedua pengukuran terhadap kemampuan menggunakan yang telah diajarkan. Pada tingkat ini yang diukur ialah sampai dimanakah siswa telah dapat menggunakan konsep-konsep yang ada untuk melakukan gerak-gerak yang sesuai dengan konsep itu.
3.    Tingkat ketiga pengukurann terhadap kemampuan ketelitian. Yang diteliti ialah tingkat kesempurnaan gerak atau kebenaran daripada gerakan yang dilakukan.
4.    Tingkat keempat pengukuran akan kemampuan merangkai gerak. Yakini kemampuan melakukan beberapa bentuk gerakan secara berangkai dan berkesinambungan.
5.    Tingkat kelima ialah pengukuran akan kemampuan naturalisasi. Yakni kemampuan siswa melakukan gerakan secara wajar dan efisien.


KB.2.   PROSEDUR PENGEMBANGAN DAN FORMAT PENILAIAN PEMBELAJARAN TERPADU DI SD  

A. PROSEDUR PENILAIAN PEMBELAJARAN TERPADU
Penilaian yang berkualitas akan menghasilkan informasi yang reliable dan Valid, Untuk menghasilkan informasi yang reliable dan valid, perlu ada bukti pendukung yang meyakinkan bahwa penilaian yang menghasilkan informasi tersebut memang berkualitas tinggi.
Berikut tahapan-tahapan penilaian :
1. Perencanaan
Langkah-langkah pada tahapan ini sebagai berikut :
a.       Merumuskan tujuan penilaian yang ingin dicapai baik tujuan yang ingin dicapai oleh guru maupun oleh siswa.
b.      Menentukan kriteria keberhasilan yang ingin dicapai, baik oleh siswa maupun oleh guru.
c.       Menentukan teknik dan instrument yang akan digunakan dalam proses penilaian.
2. Pelaksanaan
Dalam proses pelaksanaan penilaian, haruslah disadari bahwa :
a.       Penilaian berlangsung sejak awal sampai akhir proses pembelajaran
b.      Penilaian harus dilihat sebagai proses yang berkelanjutan
c.       Penilaian dapat diarahkan pada proses maupun produk serta program
3. Penyusunan dan penyajian laporan
Laporan hasil penialaian disusun dengan jalan memperhitungkan seluruh informasi yang terkumpul dan pengolahannya. Penyusunan laporan harus dilakukan secara logis, sistematis, dan secara komprehensif yang diakhiri dengan sejumlah rekomendasi dan saran-saran.
4. Tahap tindak lanjut
Hasil pengolahan informasi dan saran-saran ditindaklanjuti secara operasional.

B. FORMAT PENILAIAN PEMBELAJARAN TERPADU
Beberapa bentuk model alat penilaian yang dapat digunakan dalam pelaksanaan penilaian pembelajaran terpadu yang dapat diaplikasi oleh guru dengan menggunakan format penilaian yang mendukung diperolehnya informasi dari siswa. Contoh format tersebut antara lain :

1. Format Observasi
Format observasi yang digunakan dalam kegiatan penilaian pelaksanaan pembelajaran terpadu dilakukan baik pada tahap perencanaan maupun pelaksanaan pembelajaran terpadu dengan indicator kemampuan dan penguasaan yang telah ditetapkan. Sedangkan sasarnnya difokuskan pada proses maupun produk pembelajaran.
2. Format Penilaian Diri Siswa
Bentuk penilaian diri siswa juga digunakan dalam penilaian pembelajaran terpadu. Dalam hal ini siswa dapat menyusun sendiri pertanyaan dan selanjutnya mengisi langsung jawaban dari pertanyaan tersebut dengan mengorganisasikan gagasannya sendiri. Guru juga dapat melakukan penilaian diri berkaitan dengan proses pembelajaran yang telah dilakukan. Format penilaian diri dalam bentuk jurnal tulisan siswa dapat juga digunakan sebagai masukan bagi guru untuk memberikan pertimbangan, motivasi, dan pengutan kepada siswa
3. Format Portofolio.
Hasil penilaian proses, produk dan penilaian program didokumentasikan dalam satu bentuk portofolio. Portofolio ini dapat dijadikan sebagai salah satu masukan bagi guru untuk memutuskan nilai setiap siswa serta penyusunan perencanaan pembelajaran selanjutnya.
4. Rubrik
Hasil simpulan portofolio dan format penilaiannya, guru dapat menyusun kriteria penilaian secara kolaboratif dengan melibatkan siswa sehingga anak dapat mengetahui criteria tersebut dan dapat mengukur kemampuannya.
5. Cuplikan Kerja
Dalam menilai performansi belajar siswa, guru dapat melakukan pemberian tugas yang menuntut mereka untuk memperlihatkan hasil unjuk kerja mereka.
6. Masukan Orang Tua
Dalam penilaian pembelajaran terpadu masukan informasi orang tua  akan dapat membantu memberikan gambaran yang menghapus penafsiran yang keliru dari pihak guru dan siswa.
7. Penilaian Berkala
Penilaian berkala pada dasarnya terdiri atas beberapa butir aspek sifat yang dinilai. Penilaiannya diubah dari kategori (data nominal) menjadi data interval dalam rentang 1-5. Penetapan nilai itu dibuat berdasarkan pertimbangan yang bersangkutan.



Thursday, November 5, 2015

Makalah Penilaian dalam Pembelajaran Terpadu

LAPORAN DISKUSI
MATA KULIAH
PEMBELAJARAN TERPADU DI  SD


KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT karena hanya dengan limpahan rahmat, taufik dan hidayah-Nyalah penulis dapat menyelesaikan makalah ini. Dalam penulisan makalah ini kami membahas materi sebanyak dua modul, yakni “Modul 5 Kb. 1-2”
          Makalah ini dibuat dalam rangka memperdalam pemahaman mata kuliah Pembelajaran Terpadu di Sekolah Dasar yang sangat diperlukan dalam materi perkuliahan demi mendapatkan pemahaman yang maksimal dalam melakukan kegiatannya dan sekaligus melakukan apa yang menjadi tugas mahasiswa. Penulis menyadari bahwa kami tidak dapat menyusun makalah ini tanpa adanya bantuan, bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak.
          Dalam pembuatan makalah ini penulis menyadari masih banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu penulis dengan senang hati menerima saran maupun kritik yang sifatnya membangun untuk perbaikan selanjutnya.
          Akhir kata kami sebagai penulis mengucapkan banyak-banyak terimakasih dan  memohon maaf  apabila ada kekurangaan dalam pembuatan makalah ini, semoga makalah yang telah kami buat dapat bermanfaat bagi semua pembaca.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.
Bogor, Oktober   2015
Penyusun
BAB I
PENDAHULUAN

1.        LATAR BELAKANG
              Pembelajaran terpadu sebagai suatu konsep merupakan pendekatan pembelajaran yang melibatakan beberapa mata pelajaran untuk memberikan pengalaman belajar yang bermakna bagi anak. Pembelajaran terpadu diyakini sebagai penekatan yang berorientasi pada praktek pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan anak. Pembelajaran terpadu secara efektif akan membantu menciptakan kesempatan yang luas bagi siswa untuk melihat dan membangun konsep-konsep yang sailing berkaitan. Dengan demikian, pembelajaran terpadu memberikan kesempatan kepada siswa untuk memahami masalah yang kompleks yang ada dilingkungan sekitarnya dengan pandangan yang utuh. Dengan pembelajaran terpadu ini siswa diharapkan mampu memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi, mengumpulkan, menilai, dan menggunakan informasi yang ada disekitarnya secara bermakna. 
Pembelajaran terpadu dilaksanakan dengan bertitik tolak dari suatu topik atau tema yang dipilih dan dikembangkan guru bersama anak, dengan cara mempelajari dan menjelajahi konsep-konsep dari tema tersebut. Disamping itu pembelajaran terpadu didasari pada pendekatan inkuiri yang melibatkan anak dalam perencanaan, eksplorasi, dan tukar menukar ide, serta anak didorong untuk bekerjasama dalam kelompok dan didorong untuk merefleksikan kegiatan belajarnya sehingga mereka dapat memperbaiki secara mandiri.
Sementara itu menurut Joni R pembelajaran terpadu merupakan suatu pendekatan pembelajaran yang mengaitkan dua konsep atau lebih yang relevan dari suatu rumpun mata pelajaran (intra) atau beberapa konsep yang relevan dari sejumlah mata pelajaran (antar) (Joni, 1996:25). Dalam hal ini pengkaitan beberapa konsep itu haruslah yang relevan dan tidak dapat dipaksakan atau sekedar dikaitkan. Artinya pengkaitan itu harus mempertimbangkan berbagai hal seperti kebutuhan siswa, menarik minat siswa, disesuaikan dengan kurikulum dan berfungsi untuk mengefektifkan kegiatan pembelajaran, sehingga siswa memperoleh pengetahuan baru dan mendapatkan kesempatan untuk menerapkan pengetahuan yang baru diperolehnya itu dalam berbagai situasi baru yang semakin kaya ragamnya sesuai dengan prinsip belajar yang bermakna.
Pembelajaran dengan menggunakan pendekatan terpadu ini diharapkan akan dapat memperbaiki kualitas pendidikan dasar, terutama untuk mencegah gejala penjejalan kurikulum dalam proses pembelajaran di sekolah. Dampak negatif dari penjejalan kurikulum akan berakibat buruk terhadap perkembangan anak. Hal tersebut terlihat dengan dituntutnya anak untuk mengerjakan berbagai tugas yang melebihi kapasitas dan kebutuhan mereka. Mereka kurang mendapat kesempatan untuk belajar, untuk membaca dan sebagainya. Disamping itu mereka akan kehilangan pengalaman pembelajaran alamiah langsung, pengalaman sensorik dari dunia mereka yang akan membentuk dasar kemampuan pembelajaran abstrak (Prabowo, 2000:3).
 Ide Pokok Permasalahan
Pada makalah ini akan beberapa masalah terkait dengan :
1.      Bagaimana penilaian dalam pembelajaran terpadu ?
2.      Apa bentuk penilaian dalam pembelajaran terpadu?
3.      Bagaimana prosedur penilaian dalam pembelajaran terpadu ?

3. Tujuan
Adapun tujuan penulisan makalah ini :
1.      Diajukan sebagai tugas mata kuliah Pembelajaran Terpadu di SD.
2.      Pembaca diharapkan memiliki gambaran,  pengetahuan dan wawasan terkait dengan bagaimana penilaian, dan prosedur penilaian dalam pembelajaran terpadu.


BAB II
PEMBAHASAN

MODUL 5 : PENILAIAN DALAM PEMBELAJARAN TERPADU

KB.1. KONSEP, PRINSIP, DAN SASARAN PENILAIAN DALAM PEMBELAJARAN  TERPADU    

A.. KONSEP PENILAIAN
     Sampai saat ini sistem penilaian disekolah umumnya menggunakan teknik tes. Penilaian dengan menggunakan teknik ini disebut penilaian konvensional. Teknik tes ini tidak selengkapnya dapat menggambarkan kemajuan belajar siswa secara menyeluruh, sebab laporan itu berupa angka-angka atau huruf-huruf dan gambaran maknanya sangat abstrak. Untuk melengkapi gambaran kemajuan belajar siswa, guru dapat menggunakan teknik lain yang sudah kita kenal sebagai teknik nontes. Penilaian dengan teknik nontes ini kita sebut penilaian alternatif. Penilaian alternatif di pakai sebagai  penunjang dalam memberikan gambaran dan kemajuan belajar siswa secara menyeluruh.
     Penilaian dalam pembelajaran terpadu merupakan program penilaian yang dilakukan secara berkesinambungan untuk keberhasilan pembelajaran yang telah dilakukan. Secara umum, tujuan penilaian adalah (1) untuk menilai pembelajaran di kelas; (2) untuk meningkatkan pembelajaran dan kualitas belajar siswa dan bukan sekedar menentukan skor, oleh karena itu, penilaian merupakan suatu strategi pengumpulan dan penganalisisan informasi yang digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan berkaitan dengan semua aspek pembelajaran (Morrow, 1990).

B.    PRINSIP-PRINSIP PENILAIAN PEMBELAJARAN TERPADU
Dalam melaksanakan penilaian pembelajaran terpadu, guru perlu memperhatikan prinsip-prinsip penilaian. Penilaian harus dilakukan dengan sistematis baik melalui pengamatan, perekaman, maupun analisis. Untuk memperoleh hasil penilaian yang akurat, kegiatan penilaian hendaknya didasarkan pada prinsip integral atau komprehensif, prinsip kesinambungan, dan prinsip objektif.
1.    Prinsip integral atau komprehensif yakni penilaian pengajaran yang dilakukan secara menyeluruh utuh, yang didalamnya menyangkut masalah perilaku, sikap dan kreativitas. Dengan demikian, penilaian pun dilakukan dalam lingkup aspek kognitif, psikomotor dan aspek emosi.
2.    Prinsip berkesinambungan yakni penilaian yang dilakukan secara berencana, terus menerus dan bertahap untuk memperoleh gambaran tentang perkembangan tingkah laku siswa sebagai hasil dari kegiatan belajar. Untuk memenuhi prinsip ini, kegiatan penilaian harus sudah direncakan bersamaan dengan kegiatan penyusunan program semester dan dilaksanakan sesuai dengan program yang telah disusun.
3.    Prinsip objektif yakni penilaian pengajaran yang dilakukan dengan menggunakan alat ukur yang handal dan dilaksanakan secara objektif sehingga dapat menggambarkan dengan tepat kemampuan yang diukur. Untuk memenuhi prinsip ini, kegiatan penilaian harus dilaksanakan secara objektif dengan menggunakan alat ukur yang tepat.
     Selain ketiga prinsip diatas, Mathews (1989) mengemukakan prinsip-prinsip penilaian pembelajaran terpadu sebagai berikut.
1.    Penilaian hendaknya berbasis unjuk kerja siswa sehingga selain memanfaatkan penilain produk, penilaian terhadap proses perlu mendapat perhatian yang lebih besar.
2.    Pada setiap langkah penilaian hendaknya siswa dilibatkan.
3.    Penilaian hendaknya, memberikan perhatian pula pada refleksi diri siswa (self reflection).
4.    Penilaian alternatif (portofolio, catatan anecdotal, unjuk kerja, jurnal, dan lainnya) hendaknya lebih dimanfaatkan karena kompleksnya yang harus dinilai.
5.    Umpan balik hendaknya dimanfaatkan sebesar-besarnya untuk pengembangan anak baik secara individual maupun social.
6.    Dengan demikian, penialain pembelajran terpadu hendaknya menggunakan Penialain Acuan Patokan (PAP) dengan tetap memanfaatkan Penialain Acuan Normatif (PAN).
7.    Penialain pembelajaran terpadu perlu memberiakan perhatian yang cukup banyak pada penilaian nurturant effects atau dampak pengiring seperti kemampuan kerja sama, tenggang rasa, saling tergantung, disamping keterpaduan persepsi siswa.
8.    Penialain pembelajaran terpadu hendaknya dilakukan dalam proses yang terus menerus (ongoing proses), bukan kegiatan penialain yang dilakukan diawal atau diakhir program pembelajaran siswa.
9.    Penilaain juga harus bersifat multidimensional, komprehensif, dan sistematis. 
Penilaian pembelajaran terpadu sebagaimana dikemukakan diatas mencakup penilain terhadap proses dan produk dengan sasaran peserta didik dan guru berkaitan dengan program pengajarannya. Penilaian ini harus dilakukan secara informal, rasional, dan tidak rancu sebagaimana dikemukakan Mathews (1989) berikut ini.
1.    Penilain Proses
Sasaran yang dinilai dalam penilaian proses adalah tingkat efektivitas kegitan belajar mengajar dalam rangka pencapaian tujuan pengajaran. Penilaian proses merupakan upaya mengumpulkan informasi tantang kemajuan belajar siswa yang selanjutnya digunakan untuk keperluan perbaiakan pelaksanaan kegiatan belajar mengajar. Penilaian proses dari:

a.    Penilaain terhadap siswa
      Penilaian terhadap siswa sebagai pelajar mencakup penilaian yang berkaitan dengan:
1)   Perkembangan konseptual anak;
2)   Tingkat kemampuan menghadapi tantangan;
3)   Interaksi siswa dengan siswa lainnya;
4)   Kemampuan anak berkomunikasi;
5)   Karasionalan argumen/alasan;
6)   Kerjasama dan kekompakan serta produktivitas kegiatan kelompok;
7)   Partisipasi siswa dalam diskusi kelompok
8)   Penggunaan bahasa dengan baik;

b.    Penilain terhadap guru
Penilaian terhadap guru mencakup hal-hal yang berkaitan dengan:
1)   Proses pembelajaran:
2)   Pendekatan dan metode yang digunakan:
3)   Materi pembelajaran yang mencakup: pemilihan tama, topik dan unit:
4)   Kelengkapan pembelajaran yang disesuaikan guru.
2.    Penilaian terhadap produk kegiatan
Sasaran yang dinilai dalam penilaian hasil belajar adalah tingkat penguasaan peserata didik tentang apa yang telah dipelajarinya. Penilaian hasil belajar merupakan upaya mengumpulkan informasi untuk mengetahui seberapa jauh pengetahuan dan kemampuan yang telah dikuasai siswa pada setiap akhir pembelajaran. Penilaian terhadap produk meliputi:
a.    Penilaian terhadap siswa dilakukan melalui pengamatan terhadap hasil belajar anak yang tergambarkan melalui:
1)   Kemampuan menulis laporan:
2)   Kemampuan menyatakan gagasan dalam bentuk gambar, diagram, grafik dan symbol lainnya:
3)   Rekaman, video dan kaset hasil unjuk kerja siswa.
b.    Penilaian terhadap guru dilakukan berdasarkan hasil:
1)   Daftar cek yang dilakukan oleh rekan guru lainnya terhadap strategi dan pengelolaan belajar mengajar yang telah dilakukan:
2)   Masukan dari anak, orang tua dan rekan guru lainnya berkaitan dengan strategi dan proses belajar mengajar yang telah dilakukan.
Berkaitan dengan paparan diatas, penilaian yang dilakukan hendaknya valid mendidik, berorientasi pada kompetensi, adil dan objektif, terbuka dan berkesinambung-an sebagaimana disarankan dalam Penilaian Berbasis Kelas (PBK). Kuswari (2004) mengemukakan bahwa PBK merupakan suatu penilaian berdasarkan suatu pengumpulan, pelaporan dan pengunaan informasi tantang hasil belajar siswa yang diperoleh melalui pengukuran dengan menerapkan prinsip-prinsip penilaian, pelaksanaan berkelanjutan, bukti otentik, akurat dan konsisten sebagai akuntabilitas publik. PBK secara umum bertujuan untuk memberikan penghargaan terhadap pencapaian belajar siswa dan memperbaiki program dan kegiatan pembelajaran. Sedangkan secara khusus, PBK bertujuan untuk memberikan (1) informasi tentang kemajuan belajar siswa, (2) informasi yang dapat digunakan untuk membina kemajuan belajar lebih lanjut, (3) motivasi belajar siswa dan melakukan pemberian bimbingan yang lebih tepat.
Fungsi PBK bagi siswa dan guru adalah untuk membantu siswa, (1) dalam mewujudkan dirinya dengan mengubah atau mengembangkan perilakunya kearah yang lebih baik dan maju, (2) siswa mendapat kepuasan atas apa yang dikerjakannya, (3) membantu guru untuk menetapkan apakah metode mengajar yang digunakan telah memadai atau tidak dan (4) membantu guru membuat pertimbangan dan keputusan administrasi.
Penilaian yang dilakukan dalam pembelajaran terpadu diharapkan dapat mengidentifikasi pencapaian kompetensi dan hasil belajar yang harus dikuasai anak secara seimbang dalam ketiga ranah yakni kognitif, afektif, dan psikomotor dengan menggunakan berbagai bentuk model alat penilaian yang tepat.

C.    BENTUK ALAT PENILAIAN DALAM PEMBELAJARAN TERPADU
1.        Bentuk Penilaian Alternatif
Seperti halnya penyelenggaraan penilaian yang lazim dilaksanakan maka perlu dirancang instrument penilaian yang mencakup 2 tipe utama yaitu tes dan non tes. Teknik bentuk alternatif penilaian dengan tes ada dua jenis yaitu tes essay dan tes objektif yaitu sebagai berikut:
a.    Tes essay
Pada bentuk tes essay menghendaki jawaban secara terurai tentang suatu masalah. Jawaban menitikberatkan pada ingatan, daya pengenalan kembali dan kelogisan test. Dalam hal ini tes dituntut memiliki kecakapan dan keterampilan dalam memilih kata-kata yang tepat untuk dituangkannya kedalam uraian.
Tes yang tingkat penguasaan bahasan dan materi ilmunya rendah, akan memberikan jawaban yang kurang memuaskan, dalam arti jawabannya singkat dan jalan fikirannya sukar dipahami. Sebaliknya bagi tes yang terampil dan pandai memilih kata-kata akan memberikan yang jauh lebih baik dan relative memuaskan, apalagi didasari oleh penguasaan materi ilmu yang baik. Walaupun tes itu lebih baik dari pada temannya kaerna kepandaiannya memilih kata.
Pada dasarnya ada 2 macam bentuk pertanyaan essay yaitu  essay bebas dan essay terbatas.
b.    Tes Objektif
Tes objektif terdiri dari dari benar salah, pilihan gada dan menjodohkan.
      Adapun bentuk alternatif dengan teknik nontes yang akan dibahas pada bagian ini meliputi:
a.    Catatan sekolah
     Catatan sekolah merupakan laporan tentang kemajuan belajar siswa berupa deskripsi tentang aspek-aspek yang dialami siswa berkaitan dengan mata pelajaran disekolah.
b.    Cuplikan kerja
     Penilaian yang dilakukan dengan melihat siswa melakukan tugas/proses atau produk yang dibuat siswa untuk selanjutnya melihat dan menilai proses dan produk tersebut untuk menentukan tingkat pengetahuan atau skill mereka merupakan penilaian performance (penilaian kinerja). Produk yang merupakan cuplikan kerja siswa merupakan unjuk kerja kegiatan yang dihasilkan siswa berkaitan dengan pengetahuan dan keterampilan yang sedang dipelajari.
c.    Portofolio
     Portofolio menilai kemajuan siswa pada suatu periode yang didasarkan pada berbagai tugas (jurnal, kaset, karya seni, dan produk atau kreasi lain) yang memungkinkan mengarahkan siswa pada penunjukan pemahaman tentang suatu konsep. Portofolio merupakan berkas bukti-bukti yang disusun untuk mendapatkan akreditasi perolehan belajar melalui pengalaman. Dalam format penilaian portofolio dideskripsikan tentang metode, pemenuhan kriteria, dan keputusan (diterima, ditolak, bersyarat dengan tambahan). Untuk ini lampiran berkas bukti-bukti untuk kerja siswa harus diperhatikan. Portofolio bersifat terbuka bagi siswa sehingga siswa dapat menilai diri sendiri (self evaluation) dan juga bias memberi informasi tambahan untuk menilai kompetensi siswa.
d.   Wawancara
     Wawancara adalah teknik penilaian lisan yang digunakan untuk memperoleh jawaban dari siswa tentang Sesuatu yang telah dipelajari. Penilaian dengan wawancara ini dapat dipakai sebagai penunjang atau pelengkap jika dengan penilaian yang lain belum didapatkan gambaran yang jelas tentang siswa. Wawancara ini dapat dilakukan secara individual ataupun kelompok. Yang perlu diperhatikan pada saat wawancara adalah memberikan rasa aman kepada siswa sehingga mereka mampu mengungkapkan kepada guru secara nyaman dan tidak terpaksa.
e.    Observasi
     Observasi adalah teknik penilaian alternative yang dilakukan dengan cara melakukan pengamatan secara teliti serta mencatat secara sistematis tentang sesuatu yang terjadi dikelas berkaitan dengan materi yang ditargetkan guru. Observasi ini harus selalu diusahakan dalam situasi yang alami agar mendapatkan data yang sebenarnya. Observasi bertujuan mengungkapkan perilaku nonverbal dan terfokus pada aspek-aspek terkait. Prosedur penilaian dengan observasi harus memperhatikan, (1) spesifikasi tingkah laku yang akan dinilai, (2) konteks dan metode yang akan digunakan, dan (3) alat penyimpan hasil yang digunakan.
f.     Jurnal
     Jurnal merupakan catatan harian siswa yang menggambarkan kegiatan siswa setiap hari. Jurnal ini dapat berisikan hal-hal yang dilakukan siswa didalam kelas maupun di luar jam sekolah. Selain itu dapat juga dipakai oleh guru untuk memberi pertimbangan, motivasi, dan penguatan kepada siswa.
g.    Rubrik
     Hal ini dilakukan misalnya dengan jalan guru bersama siswa menyusun kriteria penilaian tentang laporan pekerjaan anak. Dengan melibatkan anak dalam kegiatan pembelajaran dan penilaian diharapakan anak mengetahui perkembangannya dan hal itu dimanfaatkan untuk meningkatakan proses belajar-mengajar.
h.    Catatan Anekdotal (file Card)
     Catatan anekdotal merupakan catatan pengamatan informasi yang menggambarkan perkembangan bahasa maupun perkembangan sosial, kebutuhan, kelebihan, kekurangan, kemajuan, gaya belajar, keterampilan, dan strategi yang digunakan peserta didik atau yang berkaitan dengan hal apa saja yang tampak bermakna ketika dilakukan pengamatan. Catatan ini berisi komentar singkatnyang spesifik mengenai sesuatu yang dikerjakan dan yang perlu dikerjakan siswa yang didokumentasikan secara terus-menerus sehingga menggambarakan kemampuan berbahasa anak secara luas. Aktivitas anak yang memperagakan kemampuan dan perkembangan diri anak dicatat pada kartu (setiap anak satu kartu). Catatan tersebut mencakup juga kelebihan, kekurangan, dan kemajuan-kemajuan yang dicapai siswa.
       Sebelum guru melakukan penilaian dengan menggunakan bentuk penilaian tertentu sebagaimana diuraikan diatas, sebaiknya diketahui terlebih dahulu kriteria penilaian yang baik yakni:
a.    Sesuainya tugas penilaian dengan masalah yang akan dilihat (kognitif, afektif, dan psikomotor);
b.    Sesuainya tugas penilaian dengan tujuan pengajarannya;
c.    Kemampuan tugas penilaian memberikan kesempatan kepada siswa untuk menunjukan kemampuan dan kemajuan siswa;
d.   Tugas penilaian bersifat menarik, menantang dan bermanfaat.
   Penilaian juga perlu dilakukan secara otentik terhadap keseluruhan kompetensi yang telah dipelajari siswa melalui kegiatan pembelajaran. Sebagaimana dikemukakan diatas, ditinjau dari dimensi kompetensi yang ingin dicapai, ranah yang perlu dinilai meliputi ranah kognitif, afektif, dan psikomotor (kognisi, sikap, dan keterampilan). Oleh karena itu, dalam penilaian pembelajaran terpadu, penilaian berkaitan dengan ketiga ranah tersebut, antara lain:
a)    Ranah kognitif
 Tingkat kemampuan kognitif dapat diukur atas dasar tingkatnya. Mulai dari tingkat yang sederhana sampai kepada tingkat yang tinggi atau sukar, yang terdiri dari enam tingkatan sebagai berikut:
a.    Ingatan (K1)
     Pada tingkat ini pengukuran dan penilaian baru berkisar hanya pada pengetahuan saja. Artinya baru sampai pada tingkat mengingat kan hal-hal yang sedang dipelajari siswa. Ingatan adalah kemampuan seseorang untuk mengenal kembali tentang nama, istilah, ide, gejala, rumurs-rumus dan sebagainya .
b.    Pemahaman (K2)
     Pada tingkat ini penilaian dan pengukuran berkisar pada sampai manakah siswa telah memahami materi. Pemahaman merupakan jenjang kemampuan proses berfikir dimana dituntut untuk memahami yang berarti mengetahui tentang sesuatu hal serta dapat melihatnya dari berbagai segi. Misalnya kemampuan menguraikan sesuatu rumusan kedalam kalimat atau uraian yang verbal, dapat menerangkan atau memperluas arti dari suatu istilah
c.    Penerapan (K3)
     Pada tingkat ini pengukuran dan penilaian akan kemampuan penerapan. Pada tingkat ini siswa seharusnya dapat menggunakan hal-hal yang dipelajari untuk situasi baru atau situasi lain pada waktu berlangsung situasi belajar mengajar.
     Penerapan (aplikasi) adalah proses berfikir yang setingkat lebih tinggi dari pemahaman. Dalam aplikasi seseorang diharapkan mampu memilih menggunakan dan menerapkan dengan tetap sesuatu teori, hukum, metode, jika dihadapkan dengan situasi baru. Misalnya kemampuan untuk meramalkan pengaruh yang akan terjadi, jika diadakan suatu perubahan pada satu atau meramalkan terjadinya bahaya erosi dan banjir akibat dari penebangan pohon secara besar – besaran pada hutan yang ada.
d.   Analisis (K4)
     Pada tingkat ini pengukuran dan penilaian kita akan menganalisis. Pada tingkat ini siswa seharusnya telah dapat memecahkan hal-hal yang telah dipelajari menjadi bagian-bagian yang lebih kecil untuk memudahkan mempelajarinya dan menguasainya. Jenjang kemampuan berfikir berikutnya yang setingkat lebih tinggi dari aplikasi adalah analisis, yaitu suatu kemampuan untuk menguraikan sesuatu bahan atau diantara bagian atau factor yang satu dengan bagian atau faktor yang lainnya.
e.    Sintesis (K5)
     Pada tingkat ini siswa telah sampai pada kemajuan menghubungkan bagian-bagian hal-hal yang telah dipelajari dan untuk selanjutnya dapat merumuskan atau membentuk sesuatu yang baru.
     Sintesis ialah sesuatu kemampuan berfikir yang merupakan kebalikan dari proses analisis yaitu suatu proses yang memadukan bagian-bagian atau unsur-unsur secara logis sehingga menjelma menjadi suatu pola struktur atau bentuk baru.
f.     Evaluasi (K6)
     Pada tingkat ini siswa telah mampu menilai sesuatu untuk tujuan-tujuan tertentu. Evaluasi adalah jenjang yang tinggi dalam bentuk domain kognitif Taksonomi Bloom. Evaluasi merupakan kemampuan seseorang untuk dapat memberikan pertimbangan terhadap suatu situasi, nilai-nilai, ide-ide, pemecahan, atau metode tertentu berdasarkan suatu patokan atau kriteria.
     Misalnya jika seseorang dihadapkan kepada beberapa pilihan ia akan mampu memilih atau pilihan terbaik sesuai dengan patokan atau perkiraan yang ada. Patokan atau perkiraan tersebut tersebut ditinjau dari berbagai segi seperti ketepatgunaan, ketepatan waktu, dampak pengaruh sampingan dan sebagainya.

b)   Ranah Afektif
  Untuk mengukur kemampuan afektif pun melalui tingkat-tingkat dari yang sederhana atau rendah sampai pada tingkat atas atau tinggi adalah sebagai berikut :
1.    Pada tingkat pertama pengukuran berkisar baru pada kemampuan cara siswa menerima sesuatu. Yang diukur baru hanya terhadap sikap menerimanya, apakah siswa mau menerima yang diajarkan kepadanya.
2.    Pada tingkat yang kedua pengukuran pada kemampuan penanggapan siswa. Artinya pada tingkat ini yang diukur adalah kemampuan siswa didalam berpartisipasi secara aktif atas dasar minat yang dimilikinya terhadap sesuatu yang diajarkan.
3.    Pada tingkat ketiga pengukuran pada kemampuan siswa dalam menghargakan susuatu. Artinya mengukur sampai dimanakah siswa telah dapat menghargakan sesuatu. Dan hal ini akan dinyatakan dengan tingkah laku siswa terhadapnya.
4.    Tingkat keempat pengukuran pada kemampuan mengorganisasi. Yang diukur ialah kemampuan siswa didalam membandingkan, menghubungkan dan mengsintesa nilai-nilai atas dasar tanggung jawabnya.
5.    Tingkat kelima pengukuran pada sifat-sifat siswa. Pada tingkat ini yang diukur ialah sifat-sifat siswa terkendali terhadap sesuatu. Dan ini akan dinyataka didalam sikap hidup siswa.

c)    Ranah Psikomotor
Untuk mengukur kemampuan gerak pun akan melalui tingkat-tingkat yang dimulai dari tingkat yang sederhana sampai pada tingkat yang tinggi. Dan tingkat tersebut terdiri dari lima tingkatan sebagai berikut :
1.    Pada tingkat pertama kemampuan yang diukur hanya berkisar pada kemampuan meniru gerak. Jadi apakah gerakan yang dibuatnya telah dapat dilaksanakan dengan prinsip gerak yang diajarkan.
2.    Tingkat kedua pengukuran terhadap kemampuan menggunakan yang telah diajarkan. Pada tingkat ini yang diukur ialah sampai dimanakah siswa telah dapat menggunakan konsep-konsep yang ada untuk melakukan gerak-gerak yang sesuai dengan konsep itu.
3.    Tingkat ketiga pengukurann terhadap kemampuan ketelitian. Yang diteliti ialah tingkat kesempurnaan gerak atau kebenaran daripada gerakan yang dilakukan.
4.    Tingkat keempat pengukuran akan kemampuan merangkai gerak. Yakini kemampuan melakukan beberapa bentuk gerakan secara berangkai dan berkesinambungan.
5.    Tingkat kelima ialah pengukuran akan kemampuan naturalisasi. Yakni kemampuan siswa melakukan gerakan secara wajar dan efisien.


KB.2.   PROSEDUR PENGEMBANGAN DAN FORMAT PENILAIAN PEMBELAJARAN TERPADU DI SD  

A. PROSEDUR PENILAIAN PEMBELAJARAN TERPADU
Penilaian yang berkualitas akan menghasilkan informasi yang reliable dan Valid, Untuk menghasilkan informasi yang reliable dan valid, perlu ada bukti pendukung yang meyakinkan bahwa penilaian yang menghasilkan informasi tersebut memang berkualitas tinggi.
Berikut tahapan-tahapan penilaian :
1. Perencanaan
Langkah-langkah pada tahapan ini sebagai berikut :
a.       Merumuskan tujuan penilaian yang ingin dicapai baik tujuan yang ingin dicapai oleh guru maupun oleh siswa.
b.      Menentukan kriteria keberhasilan yang ingin dicapai, baik oleh siswa maupun oleh guru.
c.       Menentukan teknik dan instrument yang akan digunakan dalam proses penilaian.
2. Pelaksanaan
Dalam proses pelaksanaan penilaian, haruslah disadari bahwa :
a.       Penilaian berlangsung sejak awal sampai akhir proses pembelajaran
b.      Penilaian harus dilihat sebagai proses yang berkelanjutan
c.       Penilaian dapat diarahkan pada proses maupun produk serta program
3. Penyusunan dan penyajian laporan
Laporan hasil penialaian disusun dengan jalan memperhitungkan seluruh informasi yang terkumpul dan pengolahannya. Penyusunan laporan harus dilakukan secara logis, sistematis, dan secara komprehensif yang diakhiri dengan sejumlah rekomendasi dan saran-saran.
4. Tahap tindak lanjut
Hasil pengolahan informasi dan saran-saran ditindaklanjuti secara operasional.

B. FORMAT PENILAIAN PEMBELAJARAN TERPADU
Beberapa bentuk model alat penilaian yang dapat digunakan dalam pelaksanaan penilaian pembelajaran terpadu yang dapat diaplikasi oleh guru dengan menggunakan format penilaian yang mendukung diperolehnya informasi dari siswa. Contoh format tersebut antara lain :

1. Format Observasi
Format observasi yang digunakan dalam kegiatan penilaian pelaksanaan pembelajaran terpadu dilakukan baik pada tahap perencanaan maupun pelaksanaan pembelajaran terpadu dengan indicator kemampuan dan penguasaan yang telah ditetapkan. Sedangkan sasarnnya difokuskan pada proses maupun produk pembelajaran.
2. Format Penilaian Diri Siswa
Bentuk penilaian diri siswa juga digunakan dalam penilaian pembelajaran terpadu. Dalam hal ini siswa dapat menyusun sendiri pertanyaan dan selanjutnya mengisi langsung jawaban dari pertanyaan tersebut dengan mengorganisasikan gagasannya sendiri. Guru juga dapat melakukan penilaian diri berkaitan dengan proses pembelajaran yang telah dilakukan. Format penilaian diri dalam bentuk jurnal tulisan siswa dapat juga digunakan sebagai masukan bagi guru untuk memberikan pertimbangan, motivasi, dan pengutan kepada siswa
3. Format Portofolio.
Hasil penilaian proses, produk dan penilaian program didokumentasikan dalam satu bentuk portofolio. Portofolio ini dapat dijadikan sebagai salah satu masukan bagi guru untuk memutuskan nilai setiap siswa serta penyusunan perencanaan pembelajaran selanjutnya.
4. Rubrik
Hasil simpulan portofolio dan format penilaiannya, guru dapat menyusun kriteria penilaian secara kolaboratif dengan melibatkan siswa sehingga anak dapat mengetahui criteria tersebut dan dapat mengukur kemampuannya.
5. Cuplikan Kerja
Dalam menilai performansi belajar siswa, guru dapat melakukan pemberian tugas yang menuntut mereka untuk memperlihatkan hasil unjuk kerja mereka.
6. Masukan Orang Tua
Dalam penilaian pembelajaran terpadu masukan informasi orang tua  akan dapat membantu memberikan gambaran yang menghapus penafsiran yang keliru dari pihak guru dan siswa.
7. Penilaian Berkala
Penilaian berkala pada dasarnya terdiri atas beberapa butir aspek sifat yang dinilai. Penilaiannya diubah dari kategori (data nominal) menjadi data interval dalam rentang 1-5. Penetapan nilai itu dibuat berdasarkan pertimbangan yang bersangkutan.